Opinions Cerita Tentang Kami Engagement Reports Join Now
Join U-Report, Your voice matters.
CERITA
Menyebarkan Fakta, Bukan Rasa Takut, dalam mengahadapi Virus Corona

Di ibukota Indonesia, Jakarta, Melva Manurung (23) khawatir bahwa anak muda tidak siap untuk virus corona yang menyebar dengan cepat.


“Informasi yang menyesatkan menebar ketakutan dan kebingungan di komunitas kami,” katanya


Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, mengkonfirmasi kasus Covid-19 pertamanya pada 2 Maret 2020. Dengan penyebaran virus yang cepat, orang-orang perlu tahu bagaimana cara melindungi diri mereka sendiri.


Untuk menguji pengetahuan anak muda, pemerintah bekerja sama dengan UNICEF untuk menjalankan jajak pendapat melalui U-report, alat keterlibatan pemuda online dengan lebih dari 68 juta pengguna di seluruh dunia.


Jajak pendapat yang berfokus pada gejala, penularan, dan pencegahan Coronavirus baru ini memperoleh lebih dari 3.800 tanggapan dalam tiga hari.


63% responden laki-laki dan 70% responden perempuan memahami gejala-gejalanya, tetapi kurang dari seperempatnya mengetahui bagaimana virus dapat ditularkan, yaitu melalui tetesan dari batuk dan bersin.


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan cuci tangan dengan sabun untuk keselamatan publik. Namun hanya 8% responden yang memilih opsi ini, sementara 34% memilih cuci tangan tanpa menyebutkan menggunakan sabun.


“Kita perlu memahami keprihatinan masyarakat dan informasi apa yang mereka butuhkan,” kata Widiarsi Agustina, Penasihat Senior di Kantor Eksekutif Presiden.


Jajak pendapat, salah satu latihan mendengarkan yang dipimpin oleh pusat komunikasi Covid-19 nasional Indonesia, membuat semua 108.000 U-Reporter di negara ini menerima informasi terbaru yang mereka butuhkan agar tetap aman.


“Pesan yang saya terima, baik visual maupun teks, sangat mendalam,” kata Shafa, seorang U-Reporter berusia 20 tahun. "U-Report mengajari saya lebih banyak tentang Covid-19 dan bagaimana cara menghindari penularannya."


Sekitar 30% responden jajak pendapat mengatakan media sosial adalah sumber utama informasi mereka tentang Covid-19, sehingga UNICEF dan mitra bekerja untuk menemukan dan menanggapi informasi yang salah secara online.


“Apa yang U-Report lakukan adalah membantu mendidik orang dan mengurangi semua informasi yang salah ini,” kata Melva Manurung. "Dengan cara ini, semua orang bisa tetap sehat dan aman."


Tim UNICEF juga mendukung upaya komunikasi publik yang lebih luas, termasuk bekerja dengan influencer media sosial terkenal dan bersama melakukan strategi komunikasi risiko nasional pada Covid-19 yang menyatukan pemerintah, PBB dan organisasi non-pemerintah.


Rizky Syafitri, Staf Komunikasi untuk Pembangunan UNICEF di Indonesia, menjelaskan mendengar dan memahami suara anak muda adalah hal yang penting dalam keadaan darurat dan setiap saat.


"Apakah itu pencegahan penyakit, pengangguran, penindasan, atau hal lain apa pun yang perlu diketahui atau ingin dibicarakan oleh anak muda, U-Report menyediakan alat yang terbukti dan penting bagi pembuat keputusan untuk mendengarkan, belajar, dan memberdayakan kaum muda."


See by the numbers how we are engaging youth voices for positive social change.
EXPLORE ENGAGEMENT